Tanggapan & Cerapan Amir Sari

Mitos Ezam

Agak lama tidak menulis, telah terasa sedikit bahang tanggungjawab politik yang diamanahkan; terlalu sibuk akibat banyak acara dan pertemuan harus di penuhkan lebih-lebih lagi dengan tangungjawab baru dalam politik, selepas Mei lalu.

Bercerita soal politik parti Keadilan Rakyat tidak puas kalau tak bicara seorang tokoh yang telah mencipta riak dan angin juga tidak ketinggalan menjelmakan mitos dan lagenda.

Ezam, yang telah dimitoskan dan beliau juga telah memitoskan Anwar Ibrahim. Sekarang seolah-olah beliau sedang melawan apa yang sering dimitoskan dahulu, sekaligus menolak mitos yang dilagendakan pada dirinya dan teman-teman lain yang ditahan dengan kejam bawah ISA.

Selepas 2001, Ezam dan lain ditahan 2 tahun dibawah undang-undang drakonian ISA, maka gerakan reformasi mula kendur, pertemuan ramai yang disusun tidak berapa mengalakkan, kempen melemah dan semakin pudar.

Maka bermunculan beberapa tahayul yang bertebaran bahawa jika Ezam dan teman-teman hadir masalah ini tidak berlaku. Gerakan akan memuncak, rakyat rela menyerahkan kudrat, fikiran, dan keupayaan mereka. Kepercayaan terbabit sejalur sebenaranya dengan anggapan jika Anwar tidak duduk di penjara, pasti gerakan rakyat kembali memuncak.

2003 Ezam dan teman-teman keluar, selepas itu 2004 Anwar bebas. Sehingga hari ini gerakan pembangkang bergerak perlahan. Ada kemajuan, tapi minat rakyat tidak tertunjukkan umpama tahun 1999-2001 dahulu. Namun dari segi perkembangan normal Keadilan, sememang bergerak dengan menarik banyak muka baru yang kredibel. Jeffrey Kitingan, Dr Zainal Abidin Ahmad, Dato` Nahalan dan banyak lagi pertambahan ahli diperingkat bawahan yang bergerak. Dari segi organisasinya memang ini memantapkan. Hanya mereka yang tidak boleh bekerja secara perlahan-lahan, marathon atau kasarnya disebut gelojoh merasa dukacita. 1998-1999 sampai 2001 tidak boleh lagi sebagai satu-satunya ukuran.   

Tahyul dan kepercayaan mula luntur, memang ini bahayanya jika kita percayakan banyak perkara tahyul dan tak nampak dimata. Akibatnya fikiran pusing, lalu tingkah pun jadi tak karuan.

Kerana itu perlunya pencerahan, yang mengajak kita berfikir secara waras dan logik. Agar mitos dan lagenda yang lazimnya dijadikan bahan memuja muji individu atau kelompok dialih kepada akal sehat yang pasti dihargai satu hari ini. Lupakah kita pada Galileo Galili   

  

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s